Adakan Kegiatan Edukasi Keuangan ke Anak SMA se-Jaksel, Ini Pesan OJK

Jakarta, CNBC Indonesia РOtoritas Jasa Keuangan (OJK) mengadakan Kegiatan Edukasi Keuangan Pelajar Tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA) se-derajat wilayah Jakarta Selatan di Auditorium Indonesia Banking School, Senin. Ini guna mendorong peningkatan literasi keuangan masyarakat Indonesia, dengan kelompok pelajar sebagai sasaran prioritas penerima program edukasi keuangan sesuai Strategi Nasional Literasi Keuangan Indonesia (SNLKI) 2021- 2025.

Kepala Eksekutif Pengawas Perilaku Pelaku Usaha Jasa Keuangan, Edukasi dan Pelindungan Konsumen OJK Friderica Widyasari Dewi yang hadir langsung pada acara tersebut, memberi pesan kepada para pelajar agar sedari dini mempelajari dan paham atas produk keuangan.

Karena berdasarkan Survei Nasional Literasi dan Inklusi Keuangan yang dilakukan OJK pada tahun 2022, indeks literasi dan inklusi keuangan pelajar masing-masing sebesar 47,56% dan 77,80%. Indeks tersebut berada di bawah indeks literasi dan inklusi keuangan secara nasional yaitu sebesar 49,68% dan 85,10%.

Perempuan yang akrab disapa Kiki itu juga menghimbau pelajar untuk tidak mudah tergiur oleh berbagai gaya hidup yang tidak produktif serta senantiasa waspada terhadap berbagai penawaran investasi ilegal yang seringkali mengiming-imingi dengan imbal hasil yang tinggi dan pinjaman online ilegal serta praktik judi online.

“Apapun cita-cita kalian, belajar literasi keuangan adalah suatu keharusan karena ini akan sangat membantu dalam menyiapkan masa depan dan terhindar dari jebakan-jebakan yang berbahaya dan bisa mempengaruhi kalian dalam meraih cita-cita itu,” kata Friderica dalam keterangan resminya, Senin (22/1/2024).

Kegiatan edukasi turut dihadiri oleh Ketua Indonesia Banking School Kusumaningtuti S. Soetiono, Ketua Senat Indonesia Banking School Djokosantoso Moeljono, Jajaran Direksi Industri Jasa Keuangan di antaranya dari PT Bursa Efek Indonesia, PT Bank Negara Indonesia, serta Pejabat Otoritas Jasa Keuangan dan Certified Financial Planner selaku narasumber.

Pada kesempatan yang sama, Kusumaningtuti mengapresiasi upaya-upaya OJK untuk senantiasa mengedukasi dan meningkatkan literasi keuangan kelompok pelajar termasuk menyampaikan harapan kepada para generasi muda agar dapat memanfaatkan momentum edukasi keuangan ini untuk lebih mengenal dan memahami produk dan layanan jasa keuangan serta lebih waspada terhadap tawaran investasi ilegal, pinjol ilegal dan judi online yang dapat menimbulkan kerugian.

“Hari ini kita berkumpul untuk menggali lebih dalam mengenai pentingnya edukasi keuangan melalui pemahaman keuangan kita memberikan fondasi yang kuat bagi generasi muda untuk mengelola keuangan mereka dengan bijak di masa depan. Edukasi ini tidak 2 hanya membantu untuk memahami pengelolaan uang tetapi juga membangun rasa tanggung jawab yang berkelanjutan,” kata Kusumaningtuti.

Dalam rangka mendukung akselerasi upaya peningkatan literasi keuangan berbasis digital, OJK telah menyediakan infrastruktur literasi keuangan yaitu Learning Management System Edukasi Keuangan (LMSKU) yang merupakan sistem pembelajaran berbasis website yang memudahkan kelompok pelajar untuk meningkatkan pemahaman terkait sektor jasa keuangan. Sampai 31 Desember 2023, pengguna LMSKU telah mengakses modul pembelajaran sebanyak 48.934 modul dengan penerbitan sebanyak 39.291 sertifikat kelulusan modul yang telah berhasil diselesaikan oleh pengguna.

Melalui LMSKU, masyarakat memiliki alternatif media pembelajaran yang lebih fleksibel dan menyenangkan karena format pembelajarannya mengkombinasikan animasi interaktif dengan beberapa games menarik lainnya. Sebagai rangkaian edukasi keuangan pada hari ini, juga dilaksanakan penyerahan simbolis produk tabungan Simpanan Mahasiswa dan Pemuda (SiMuda) kepada 5 orang perwakilan pelajar.

Kegiatan edukasi diselenggarakan secara hybrid dihadiri oleh peserta sebanyak 1.500 orang terdiri dari 500 orang pelajar SMA hadir secara tatap muka dan 1.000 orang hadir secara online. Peserta yang hadir merupakan pelajar tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA)/Se-derajat di wilayah Jakarta Selatan.

Materi yang disampaikan pada kegiatan tersebut antara lain pengenalan OJK, waspada investasi ilegal dan pinjaman online ilegal, pengenalan Industri Jasa Keuangan serta Produk dan Layanan Jasa Keuangan meliputi Tabungan SiMuda, Investasi di Pasar Modal, perencanaan keuangan dan personal branding.

Selanjutnya, sebagai upaya optimalisasi edukasi keuangan, OJK turut menyediakan layanan infrastruktur literasi keuangan dengan menghadirkan booth LMS Edukasi Keuangan, mobil layanan Gerak Bank BNI serta booth PUJK agar mempermudah peserta edukasi untuk mengenal lebih jauh dan berdiskusi mengenai produk keuangan yang telah dikenalkan oleh para narasumber dalam sesi diskusi edukasi keuangan. https://kolechai.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*